Koleksi Sensasi

Kemunculan Pulau Baru di Pakistan Setelah Gempa Bumi

Penduduk setempat mengais mencari barang yang boleh diselamatkan dari balik runtuhan rumah mereka, Rabu (25 /9), sehari selepas gempa bumi dahsyat mengguncang wilayah pedalaman Provinsi Baluchistan , Pakistan. Gempa bumi berkekuatan 7.8 skala Richter itu menyebabkan sekurang-kurangnya 327 orang terbunuh dan 400 orang cedera .

Kerajaan Pakistan mengerahkan 1,000 tentera dan helikopter tentera untuk menjangkau lokasi bencana yang terpencil dan sukar untuk dicapai.

Kepala Staf Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi Gempa Bumi Pakistan Brigadier Jeneral Syed Wajid Raza mengemukakan, kemungkinan jumlah mangsa terus bertambah kerana masih banyak mangsa terperangkap di bawah runtuhan bangunan runtuh .

" Sebahagian besar rumah di sana diperbuat daripada lumpur. Majoriti mangsa maut kerana ditimpa atap rumah , "ujarnya.

Minimumnya peralatan, ditambah jalan yang rosak atau tertutup runtuhan bangunan , menyulitkan pasukan penyelamat pergi ke lokasi . Keadaan tersebut menghalang proses evakuasi mangsa . " Kami telah meminta kerajaan pusat menambah anggota tentera untuk membantu kami ," kata Raza .

Setakat ini petugas telah mengevakuasi 174 mangsa selamat . Mereka dikerjakan ke hospital terdekat , seperti di Quetta , ibu kota Baluchistan , dan Karachi .

Juru bicara Pemerintah Provinsi Baluchistan , Jan Buledi , mengemukakan, kerajaan tempatan benar -benar kesulitan menanganimangsa yang terus berdatangan . " Sejumlah hospital tempatan rosak. Hospital di kawasan-kawasan lain tidak lagi cukup menampung mangsa parah. Kami sangat memerlukan khemah, makanan, dan tambahan doktor . Banyak mangsa yang masih terlantar, " kata Buledi .

Pada Rabu pagi , 60 lori tentera yang membawa makanan , ubat- ubatan, dan khemah meninggalkan Karachi menuju Awaran , bandar yang paling teruk dilanda gempa .

Baluchistan adalah provinsi terluas di Pakistan, termasuk 44 peratus luas negeri itu. Penduduknya tercatat 8 juta manusia tersebar di daerah pedalaman yang sukar untuk dicapai.

pusat gempa

Lembaga Survei Geologi Amerika Syarikat ( USGS ) mencatat , gempa bumi itu berlaku di kedalaman 23 kilometer , kira-kira 233 km tenggara Dalbandin , Baluchistan .

Awaran , bandar kecil berpenduduk 200.000 manusia yang lokasinya sekitar 50 km dari pusat gempa , rosak teruk . Bangunan dan rumah -rumah hancur rata dengan tanah. Jalan utama dan penghubung antardesa retak dan terbelah sehingga tidak dapat dilalui.

Noor Ahmed (45) , petani, mengatakan, goncangan gempa berlaku hingga 2 minit. Dalam sekejap desanya berubah menjadi tompokan debu. " Kami kehilangan semua , bahkan makanan kami tertimbun runtuhan . Air dari saluran bawah tanah kini tak dapat diminum kerana salurannya retak akibat gempa , "ujarnya.

Gempa tersebut juga dirasakan masyarakat di Gwadar , Khuzdar , Chagai , Hyderabad, dan Karachi yang berada ratusan kilometer dari pusat gempa . Bahkan , kejutan terasa hingga New Delhi, ibu kota India.

Wakil Komisioner Awaran Abdul Rasheed Gogazai mengatakan, kerajaan menetapkan Daerah Awaran dalam keadaan darurat. "Dari sekurang-kurangnya 327 mangsa maut , 285 mangsa berasal dari pusat bandar Awaran . Mangsa lain dijumpai di Kaich , tak jauh dari bandar Awaran , "katanya.

Kira-kira 90 peratus rumah penduduk di Awaran hancur. " Banyak mangsa selamat yang kini tak punya tempat berteduh. Mereka memerlukan bantuan banyak khemah, makanan, dan minuman , "kata Rasheed Gogazai .

Di tengah berlangsungnya sidang umum tahunan di New York, AS , Pertubuhan Bangsa- Bangsa Bersatu (PBB ) menyampaikan simpati atas gempa bumi di Pakistan. PBB siap memberikan bantuan yang diperlukan untuk pengendalian gempa itu .

Di bandar pelabuhan Gwadar di pesisir Pakistan, sebuah pulau baru muncul beberapa jam selepas gempa bumi. Pulau yang muncul dari dasar laut itu diduga terbentuk dari lapisan tanah yang berasal dari kawah lumpur.

Hal itu menarik warga yang tinggal di sepanjang pesisir pantai. Mereka takjub dan hairan, beramai-ramai penduduk setempat melihat longgokkan batu dan lumpur itu dari tepi pantai.

Ketua Badan Survei Geologi Pakistan Zahid Rafi menegaskan, pulau baru itu muncul kerana gempa . Saat ini sejumlah penyelidik cuba menentukan bagaimana hal itu terjadi.

Menurut Zahid Rafi, longgongkan batu dan lumpur tersebut terbentuk akibat gerakan gas yang terkunci atau terjebak di dalam bumi di bawah laut. Kerana kejutan gempa , "pintu " gas itu terbuka. Gas mendorong lumpur dan batu-batu laut sehingga muncul ke permukaan yang menyerupai gunung lumpur.

Ahli geologi Tentera Laut Pakistan, Muhammed Danish, mengatakan,longgokkan lumpur dan batu itu tingginya 18 meter. Longgokkan tersebut mempunyai panjang 30 meter dan lebar 76 meter.

" longgokkan itu didominasi batu dan lumpur. Kami telah meminta penduduk tempatan tidak berkunjung ke pulau baru itu kerana gas masih terpapar, " kata Danish.

Pakistan juga pernah diguncang gempa berkekuatan 7.6 skala Richter pada tahun 2005. Gempa yang menggoncang Kashmir tersebut mengorbankan sekurang-kurangnya 73,000 orang.