Koleksi Sensasi

Riwayat Dajjal Berakhir Di Pintu Kota Lod


Bandar ini kecil. Keluasannya tidak sampai 13 kilometer. Kaum Yahudi menamakannya sebagai Lod. Manakala bangsa Arab pula menyebutnya sebagai Ludd atau Al-Ludd.

Lod City

Ribuan tahun dahulu, bandar ini juga dikenali dengan nama Lydda dan Diospolis. Terletak di daerah tengah Israel, bandar Lod berada lebih kurang 15 kilometer dari tenggara Tel Aviv.

Populasi penduduknya lebih kurang 70 ribu pada penghujung tahun 2011. Daripada jumlah itu, 80 peratus adalah Yahudi. Selebihnya adalah bangsa arab.

Perlu diketahui, awal dahulu kota ini dipenuhi bangsa Arab beragama Islam. Namun, kerana pencerobohan Israel pada 1948, ramai penduduk Islam telah diusir. Ditambah dengan projek peluasan tapak penempatan haram Yahudi di situ.

Kita singkap sedikit sejarah kota kecil ini. Mengikut kajian, kota ini mungkin sudah wujud sejak tahun 5,600 Sebelum Masihi berdasarkan usia tembikar dan beberapa barangan arkeologi yang ditemui. Sejarah menunjukkan beberapa kuasa pernah menakluki bandar kecil ini.

Pada abad ke 15 Sebelum Masihi, Lod berkembang sebagai pusat pemikir dan perdagangan Yahudi sehinggalah kota ini ditakluki penguasa Rom pada tahun 70 Masihi.

Dalam peperangan itu, Rom turut menjual penduduk Lod sebagai hamba abdi dan kota ini turut mengalami kehancuran akibat perang.

Sewaktu dalam kekuasaan Rom, kebanyakan penduduk kota ini menganut agama Kristian. Tambahan pula penguasa Rom telah melakukan usaha untuk mengkristiankan penduduk didalam daerah kekuasaannya.

Apabila kebangktan tentera Islam yang dipimpin Amr Ibn Al-As meluaskan kuasa, Lod berjaya ditawan pada tahun 636 Masihi. Namun pada tahun 1099, tentera salib berjaya merebut semula kota ini.

Ditangan tentera Saladdin, Lod berjaya direbut semula oleh tentera Islam namun tidak lama. Kemasukan bangsa Eropah berfahaman Katolik telah menguasai kota itu dan bergiat hebat menyebarkan fahaman mereka. Malah, semasa pendudukan itu, sangat sukar menemui Yahudi di dalam kota ini.

Seiring dengan peredaran zaman, Lod turut berkembang di bawah pemerintahan empayar Uthmaniah. Ada masjid dan gereja, stesen kereta api juga dibina.

Pada tahun 1918, wakil Inggeris di Palestin diberi mandat untuk mentadbir Lod berikutan keputusan League of Nation, organisasi antarabangsa yang ditubuhkan untuk mencapai keamanan.

Sehingga tahun 1948, kota Lod masih berada dalam kekuasaan Arab dibawah Palestin dengan populasi penduduk sekitar 20 ribu umat Islam dan hampir dua ribu penduduk Kristian.

Namun, setelah Israel mengisytiharkan merdeka dengan tanah yang telah dicerobohinya, pada Julai 1948, bangsa Yahudi telah menakluki kota Lod. 

Penduduk Palestin yang diusir dari Kota Lod

Dalam satu serangan, lebih kurang 250 bangsa Arab termasuk wanita dan kanak-kanak terbunuh apabila Israel mengarahkan tenteranya untuk menembak sesiapa saja yang kelihatan di jalanan kota tersebut.

Sejak dikuasai Israel, umat Islam di kota itu mula diasingkan. Beratus-ratus orang Arab telah diusir oleh komando Israel dengan dipaksa berjalan kaki sepanjang 17 kilometer memasuki sempadan daerah Arab. Ramai yang meninggal kerana dehidrasi.

Manakala ramai bangsa Arab di kota itu tidak diizinkan tinggal dirumah mereka. Malah, Israel segera 'mengimport' kemasukan Yahudi daripada pelbagai daerah menyebabkan populasi Yahudi terus bertambah di kota itu.

Sebaliknya, populasi Islam kian mengecil. Taktik Israel berjaya dan kota itu akhirnya bertukar menjadi bandar Yahudi sehingga kini.

Apa yang menarik tentang kota Lod sehinggakan Yahudi begitu ingin menguasai kawasan itu?

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra, Rasulullah SAW bersabda: "Dajjal si buta sebelah menebarkan kesesatan dari arah timur, pada zaman terjadinya perselisihan antara manusia. Lalu dia berangkat ke Hijaz, diantara Iraq dan Syam. Kemudian dia mendatangi Madinah dan Mekah, tetapi para malaikat menghalanginya. Dia pun pergi ke Palestin tempat Isa bin Maryam as membunuhnya." (Hadis riwayat Al-Bazzar)

Dalam hadis lain, kota Lod turut disebut sebagai 'bab Lud' atau gerbang Lod. Dikatakan, di kota inilah Dajjal akan dikalahkan oleh Nabi Isa.

Dalam sesetengah kajian lain, gerbang Lod yang disebut tempat kematian Dajjal merujuk kepada kota yang berhampiran dengan Baitulmuqaddis di Palestin.

Di dalam kota Lod, ada sebuah dinding setinggi tiga meter yang dibina sebagai tanda sempadan yang memisahkan wilayah Yahudi dan Arab.

Kedua-dua kawasan itu mengalami pembangunan yang berbeza. Wilayah Yahudi pernah membangun, tetapi wilayah Arab jauh ketinggalan.

Seperti yang telah diriwayatkan, Nabi Isa akan turun di menara putih, bahagian timur kota Damsyik. Baginda akan sama-sama solat Subuh berimamkan Imam Mahdi dalam masjid di Baitulmuqaddis.

Setelah itu, Nabi Isa akan berdepan dengan Dajjal yang dibelakangnya sudah bersedia 70 ribu Yahudi lengkap bersenjata.

Melihat Isa didepan mata, Dajjal tiba-tiba cair seperti garam disiram air. Ia lari ketakutan dan Nabi Isa terus mengejarnya hingga tiba di pintu Lod dan membunuh Dajjal.

Seperti sabda Rasulullah yang diriwayatkan Ibnu Majah, Ibnu Huzaimah & Hakim yang bermaksud: "...Dia (Dajjal) pun dibunuhnya (oleh Isa)." 

Lalu Allah berkenan menghancurkan orang Yahudi, maka tidak satu pun dari seluruh makhluk Allah yang tidak memberitahu tentang keberadaan Yahudi kerana Allah telah membuat mereka mampu berbicara kecuali Gharqad (nama pohon Yahudi) yang tidak mampu berbicara kerana ia termasuk pohon orang Yahudi. Semua makhluk Allah tadi akan mampu mengatakan, "Wahai hamba Allah, disini ada orang Yahudi, bunuhlah."

Jadi, tahulah kini mengapa Yahudi menguasai kota Lod dan menggiatkan usaha menanam pohon Gharqad!