Koleksi Sensasi

Kerajaan Srivijaya



Sekarang MalaysiaSensasi nak mengajak anda membaca dan mengkaji sejarah melayu purba pulak. Sejarah sebegini mesti diketahui oleh generasi muda supaya tidak menjadi generasi yang buta sejarah. Sekurang-kurangnnya kita tahu sedikit sebanyak tentang sejarah bangsa sendiri. Kali ini kita baca tentang sejarah kerajaan Srivijaya.

Kerajaan Melayu silam Srivijaya berpusat di daerah yang sekarang dikenali sebagai Palembang di Sumatra. Pengaruhnya amat besar di atas Indonesia, Semenanjung Malaysia dan Filipina.
Kerajaan Srivijaya banyak dipengaruhi budaya India, pertama oleh budaya agama Hindu dan kemudiannya diikuti pula oleh agama Buddha. Agama Buddha diperkenalkan di Srivijaya pada tahun 425 Masihi. Srivijaya merupakan pusat terpenting agama Buddha Mahayana. Raja-raja Srivijaya menguasai kepulauan Melayu menerusi perdagangan dan penaklukan dari kurun ke-7 hingga ke-9.

Bukti awal keberadaan kerajaan ini berasal dari abad ke-7; sami I-Tsing dari Cina, menulis bahawa ia mengunjungi Sriwijaya pada tahun 671 dan tingal selama 6 bulan. Selanjut dari prasasti paling tua tentang Sriwijaya yang juga bertarikh 682, iaitu Prasasti Kedukan Bukit di Palembang. Kemunduran pengaruh kekuasaan Sriwijaya terhadap negeri jajahannya dimulai kerana beberapa peperangan di antaranya serangan dari raja Dharmawangsa dari Jawa tahun 990, dan serangan Rajendra Coladewa dari Koromandel pada tahun 1025, selanjutnya tahun 1183 Sriwijaya menjadi bahagian dari Kerajaan Dharmasraya. Dan di akhir masa, kerajaan ini menjadi negeri bawahan Kerajaan Majapahit.

Dari catatan sejarah dan bukti arkeologi, dimulai dari abad ke-7 Kerajaan Sriwijaya telah melakukan beberapa penaklukan, dan menawan hampir seluruh kerajaan-kerajaan yang ada di Asia Tenggara, mulai dari Sumatera, Semenanjung Malaya, Kamboja, Kalimantan dan Jawa. Penguasaan atas Selat Melaka, Laut Jawa dan Laut Cina Selatan, menjadikan Sriwijaya sebagai pengendali kawasan perdagangan dan pelabuhannya sebagai tempat perdagangan antarabangsa dalam melayani permintaan pasar Cina, dan India.

Penaklukan Sriwijaya dimulai dengan menawan Minanga, Kerajaan Melayu ini, memiliki pertambangan emas sebagai sumber ekonomi dan kata Swarnnadwipa (pulau emas) mungkin merujuk pada hal ini. Dan kemudian diikuti Kedah takluk dan menjadi daerah jajahan.

Sebelum dinasti Sailendra penguasa Sriwijaya migrasi ke Jawa, Sriwijaya telah bertapak mulai dari Sumatera, Sunda dan Semenanjung Malaya sampai Kamboja, telah takluk ditawan Kerajaan ini. Pengaruh Sriwijaya tampak pada bangunan pagoda Borom That di Chaiya, Surat Thani, Thailand Selatan, yang pernah menjadi ibu kota Kerajaan Khmer, sebelum ditaklukan Kerajaan Siam.

Selanjutnya kejayaan Sriwijaya di tanah Jawa ditunjukan dengan kemegahan Candi Borobudur yang telah diiktiraf UNESCO sebagai salah satu tapak warisan dunia. Sriwijaya juga berhubungan rapat dengan Dewapala raja Benggala, dari Prasasti Nalanda mencatat bahawa Balaputradewa salah seorang Raja Sriwijaya telah membina sebuah biara di Nalanda. Hubungan dengan India memburuk setelah Rajendra Coladewa dari dinasti Chola naik tahta dan melakukan penyerangan di abad ke-11.